Berkaca pada ‘kambing jantan’

Tadi habis nonton ‘kambing jantan’, yaa ampun.. banyak hal yang menurutku sama dengan apa yang kualami kali ini. Yaa.. meskipun banyak yang terbalik- balik gitu.

Kata- kata yang berkesan justru pada pertama2 : cewek Cuma punya 1 tulang rusuk, kalo cowok itu punya 2, terus yang satu buat cewek. Eh cewek mulai minta lebih, mulai dari waktu luang….dst.

Mulai dari awal liat ini gag nyangka, ceritanya koq justru mirip kisahku yaa… tapi pas liat ada tanggal ’22 september’ (itu kan tepat tanggal lahirku!!) wew.. jadi nyadar. Kalo dari tadi yang kuliat “koq aku banget si??”. Yaa walaupun banyak yang kebalik- balik. Tapi jadi bisa introspeksi, mengoreksi diriku sendiri.

Jadi merasa bersalah sama lovely prince! Betapa selama ini aku terlalu minta banyak hal ke dia.

LDR? Yaa.. mungkin bisa dianggap gampang, tapi kadang bisa berat banget. Jangankan yang terpisah benua. Wong aku yang cuma jarak 3 jam perjalanan aja, ngerasain betapa susahnya. Susah pas harus bisa percaya, harus menjaga perasaan, susah banget!! Tapi itu bukan masalah, karena sejak awal udah punya perjanjian semacam itu. Yaa.. kalo kita gag bisa mengikuti ‘gaya pacaran’ orang lain.. gag bisa tiap hari ketemu, datang ke kelas pas istirahat sekolah, gag bisa pulang ataupun berangkat bareng, gag bisa ini dan itu.

Liat pas kebo marah sama si kambing tuh sampe di rela- relain datang dari Australia buat minta maaf. Hihi.. jadi inget pas dia bolos kuliah, gara- gara aku marah gag jelas. Haduh.. bodohnya aku waktu itu!! Kenapa egois banget??!!

Teruss.. pas nilainya kambing jatuh semua gara2 sering telponan sama kebo. Ya ampunn.. tuh yang buat aku nyesel sampe sekarang. Dia tuh berturut- turut ranking 1, tapi semester ini turun jadi ranking 5. merasa amat bersalah.. telah banyak merepotkan ini itu, sampe jadinya ia kena marah ortunya.

Egois banget yaa aku tuh?? Liat endingnya, kebo harus pisah sama kambing.. gara- gara.. yaa kalo menurutku permintaannya itu masuk akal si, tapi keadaannya gag memungkinkan. Soalnya kan waktu itu kambing harus ngurus kuliahnya, harusnya mbok yaa.. yang toleran dikit gitu. Kambingnya juga gag mau jelasin si.. harusnya jangan Cuma bilang ‘gag segampang itu’. Tapi kasih yang lebih detil gitulah.. supaya kesalahpahaman gag diteruskan. Tapi.. yaa apa daya. Mereka harus pisah! Yaa.. itu kisah mereka. Aku sama sekali gag mau kisahku gitu!

Aku belom siap kehilangan siapapun setelah aku mendapatkan banyak hal seperti sekarang. Banyak hal itu juga karena mereka, karena dia. Dia yang berkali- kali kena marah ibuku, gara- gara nilai semesterku turunlah, aku gag ketrima UI lah, aku gag ketrima UGM lah. Kasian banget sama dia. Terus kali ini aku masih terus- terusan marah gag jelas, yaa.. Cuma gara- gara ia gag punya banyak waktu buat aku?? Keterlaluan banget si aku!!

Nyesell!! Nyesell!! Kemana rasa bersalah ini harus kubawa pergi???

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s