inikah yang terjadi 4 tahun kedepan?!

huahhh.. lama gag ngisi blog. gara2 tinggal di kota yang dibilang ibukota jatim (bukan hanya dibilang si.. emang kenyataan!!) tapi tinggal disini justru aku merasa jauh dari peradaban!! lhoh koq bisaaa??? berikut alasan yang menunjang statementku.

1. diasingkan!!

kenapa??? aku + sodaraku yang tinggal disitu baru pindah kesitu kurang lebih 3 bulan yang lalu. jadi yaa.. gag begitu kenal tetangga sekitar. apalagi aku?? yang berangkat jam 7 pulang maghrib. paling2 kalo ketemu cuman bilang “monggo..” (baca : permisi) sambil senyum gitu doang!

2. bahasa

nah ini dia yang bener- bener mbuat aku stress tinggal dirumah kontrakan itu. busyet dah!! anak baru 3 tahunan gitu udah faseh ngucapin kata2 yang gag seharusnya dia tahu. kata2 yang paling kuhindari yang bisa mengotori mulut yang udah banyak dosa ini. kemana orangtua mereka??? koq anaknya, sampe gag diawasi?? apa emang itu bahasa yang lazim buat mereka.

bukan hanya anak2, kalangan yang banyak orang bilang “berintelektual” ajah, juga ngomong yang sama! apa ini bahasa orang berperadaban???? bukankah semakin tinggi tingkat keilmuan seseorang, semakin tinggi pula cara mereka memikirkan hal apapun?! wong yaa.. sama- sama membuka mulut, sama- sama membutuhkan energi untuk mengeluarkan suara…. mbok yaa dipilih kata- kata yang bagus!! kata- kata yang enak didengerin!! kata- kata yang gag menyakiti hati orang lain!!

kesimpulannya : dari anak umur 3 tahun sampe bapak- bapak tukang becak, sopir, dan sebagainya. mampu faseh melafalkan kata- kata demikian. kata- kata tak BERPERADABAN!!

3. hubungan sosial

beberapa hari terakhir, tiap habis maghrib, adaaaaa  aja orang ribut. bayangin!! pas suara imam di masjid melafalkan al fatihah keras banget menggema sampe rumahku. eh.. tetanggaku sama tetangga satunya perang mulut. mereka bukan anak2!!! tapi ibu- ibu udah berumur, udah punya anak- anak. ngluarin kata- kata yang gga seharusnya. dengan suara yang yaa… bisa mbangunin aku yang waktu itu emang ketiduran pas ngerjain tugas ospek (padahal aku tuh paling sussah bangun). dengan lantang banget saling menjelek- jelekkan pihak yang laen. dan itu dilihat anak- anak yang kebetulan maen disitu, diliat juga sama anak- anak mereka sendiri. lantas??? mau jadi apa anak- anak itu?? sejak kecil tontonannya udah gitu!

kemarin pas ‘e spirit’ dikasih tahu, tentang pikiran bawah sadar berpengaruh 88%, nah pikiran bawah sadar itu terbentuik gara- gara pengulangan!! apa coba akibatnya kalo hampir tiap hari anak- anak itu ngeliat hal- hal semacam itu??! entahlah!! gag bisa mbayangin aku.

4. budaya

kalo dirumahku itu, tiap denger adzan maghrib. anak kecil- kecil gitu mesti disuruh masuk. entah itu waktunya belajar ato ngaji ato apalah… yang penting gag boleh keluar rumah. lha kalo disini??? ya Tuhan… tiap habis maghrib gitu.. ramenya minta ampun!! ada yang maen petak umpet, merconan (aku gag ngerti bahasa indonesianya apaan!!) ato cerita- cerita apalah dengan suara kerasss banget. jujur aku sangat merasa terganggu!! mau belajar gag bisa, mau tidur apalagi!!??

itulah.. semua alasan yang tiap malem mbuat aku nangis kangen rumah!! pengen pulang. gag bisa mbayangin kalo hidup demikian akan kujalani 4 tahun kedepan.. Yaaaa Tuhan.. tolong aku.

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s