teman?? #part : 2

Tiba- tiba teringat tentang aku yang dulu. Aku ingat, aku bukan orang yang setengah- setengah kalo aku mampu. Yaa.. apalagi kalo buat teman, aku gag mau setengah- setengah kalo misal aku bisa bantu.

Pas waktu SMA, aku sering telat buat nungguin teman yang mau nebeng  berangkat. Aku juga kalo nganter pulang, aku maunya sampe depan pintu, gag cuma sampe pertigaan atau mana. Hmm.. Pernah juga aku ngrelain gag ngumpulin hasil tulisan buat lomba, bolos kalkulus, gag kerja kelompok buat tugas fisika Demi teman yang sakit.

Ku nulis ini, bukan untuk mengingat jasa- jasaku sii. Bukan. Aku sama sekali tidak berharap apa- apa atas itu semua. Tapi aku menyadari sesuatu, sifat yang tidak setengah- setengah ini membuatku juga tidak setengah- setengah kalo sebel, kesel, marah, benci sama orang, apalagi sama TEMAN.

Yaa.. Sifat ini diturunkan oleh Bapakku. Pernah Bapakku terlibat salahpaham sama teman baiknya. Bapakku tuh hampir samalah kayak aku. Kalo marah gag seneng ngomel, ngomong banyak ato apa. Bapakku lebih sering diem, dan membiarkan segalanya berlalu, tanpa ada penyelesaian. Meski sadar benar masalah tidak akan selesai tanpa diselesaikan, tetap saja Bapak (juga aku) milih jalan itu. Dan menghindar dari temannya. Pilih teman lain. Ini udah hampir 2 tahun Bapak gag pernah nyapa, Lebaran pun gag datang kerumahnya. Padahal tetangga.

Tapi hebatnya, Bapak (juga aku) tidak serta marah begitu saja. Setiap ada perlakuan tidak enak, hanya diterima. Sampai lambat laun terkumpul dan membludak, sudah tak bisa ditahan. Langsung saja pergi menghindar.

Tadi habis baca tulisanku yang ini, Jadi teringat bahwa Bapak lah yang tidak mengijinkanku menggunakan kata SAHABAT untuk seseorang. Pernah sesekali aku mencoba menyematkannya, tapi selalu dibumbui kekecewaan, hingga akhirnya benar- benar percaya, Bapaklah yang benar.🙂

Tapi Bapakku selalu mewanti- wanti gag boleh bermusuhan, Cari teman yang lain! Bapak bilang, kalo musuhan tuh di Hati gag tenang. Kalo udah ada salah, yaa dimaafin aja, terus dilupain. Gag usah dimusuhin, cari aja teman yang lain. Aku sii belajar gitu, tapi sussah, udah dimaafin, tapi susah ngelupain. Mesti masih ada kesel gitulah. Yahh.. namanya juga baru belajar. (Alasan!)

Waahh.. koq jadi ngomongin Bapakku yaa?? Hahaha.. jadi kangen.

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s