PREJUDICE

Kata tersebut berasal dari 2 kata yaitu pra + judge, yang bisa diartikan adalah menilai terlalu dini (baca :berprasangka). Kata ini menjadi ujung runcing yang telah menyakiti segelintir orang dalam kelas saya di bangku perkuliahan hari Jum’at ini. Berikut adalah apa- apa yang berkecamuk di pikiran saya dalam beberapa kurun waktu.

-Pukul 13.30, yang saya tulis pada secarik kertas di gerbang kampus saya-

Akar permasalahan adalah dari sang pembuat jadwal, ‘Kenapa ujian diadakan pada jam orang menunaikan Sholat Jum’at???’. Kesepakatan pertama kali beredar hari Selasa, bahwa ujian dilaksanakan sesudah jam Jum’atan yang artinya jam ke 7-8. Karena ada beberapa teman yang juga mengikuti ujian yang lain pada jam itu, maka kesepakatan lain beredar tepat pada hari Jum’at sekitar pukul 9 pagi. Kesepakatan baru berbunyi bahwa UJIAN AKAN DILAKSANAKAN PADA JAM KE 9-10.

Selang beberapa menit kemudian adalagi ternyata berita yang menyatakan bahwa ujian diundur Senin depan dikarenakan Bapak Dosen yang terhormat ada acara pada jam tersebut. **wew.. perubahan berkali- kali ini membuat mood saya yang setengah-setengah untuk mengikuti ujian langsung lenyap. Betapa tidak??? Siapa yang tahan dengan ke-plin-plan-an?? Saya benci.

Karena saya takut kalau keputusan berubah lagi, maka saya memutuskan untuk tidak pulang. Saya menunggu di Sekre BEM, sembari melayani pembayaran EFS. Kurang lebih 30 menit kemudian teman saya inisial ‘TY’ menelpon saya dengan emosi meluap-luap. Dia bilang bahwa ternyata ujian jadi diadakan hari ini jam ke 9-10, ini karena usulan teman saya yang lain inisial ‘PM’. Sayapun tersulut emosi, entah karena apa.

Saat saya berada di Sekre HIMA , langsung saya mendapat cerita lengkapnya. Begini kurang lebih : Si TY tadi bertemu dengan pak dosen untuk mengkonfirmasi kejelasan waktu diadakannya ujian, pak dosen pun bilang bahwa ujian benar tetap dilaksanakan hari ini, karena beliau sudah membatalkan janji beliau. Pak dosen juga menambahi kata- kata ‘karena temanmu itu loh’ sambil menunjuk PM. Berbagai pertanyaan berikutnya muncul, ‘kenapa kalo si PM yang minta langsung diturutin?, sementara beberapa teman sudah mencoba untuk meminta pak dosen tetap mengadakan ujian hari ini… diacuhkan?’ , ‘ada apa antara PM dengan Bapak Dosen?’ , ‘Apa yang dilakukan PM sampai pak dosen luluh begitu saja?’ dan sebagainya.

Kemudian banyak status- status di FB yang terang- terang memojokkan PM dan gengnya. Ada yang bilang kurang lebih begini : ‘ini sekolah mbahmu apa? Ngrubah jadwal seenak sendiri’, ada juga yang sampai bilang geng mereka geng per*k merayu pak dosen dengan membuka kancing, dan sebagainya. Dan karena ke-pengecut-an diri saya, saya hanya berdiri saja dibelakang pemilik status dengan menge-like status mereka.

Saat menuju tempat parkir, saya bertemu dengan PM dan gengnya. Mereka menyapa saya dengan baik-baik, sayapun membalas dengan senyuman. Sementara dalam hati merasa amat dongkollll.. munafik juga ternyata diri saya. Hahaaa..

-Saat sebelum pak dosen datang-

Saat menunggu kelas terbuka, semua seolah mengacuhkan keberadaan PM dan gengnya. Saya, hanya bisa mengumpat dalam hati, tapi tetap saja bergurau seperti biasa dengan mereka.

Saat masuk kelas, Banyak teman- teman menyindir dengan suara yang teramat keras, yang saya yakin PM dan teman- temannya menyadari hal itu. Tapi mereka terang saja tak bisa melawan wong mereka memang salah.

Hati yang paling dalam bilang ‘kasian yaaaa..’ tapi di satu sisi yang lain ‘abis jadi orang gitu amat siiii..’

-Saat sampai dirumah, sambil menyiapkan beberapa buku untuk dibawa pulang.-

Leganya, ujian tinggal 2 mata kuliah lagi. Ujian OPLAS tadipun terbilang lumayan lancar. Dan kalau dipikir-pikir ini karena siapa.. ya jelas ini karena PM dan gengnya. Lantas?? Kenapa saya bisa bertindak sebodoh tadi siang??

Dalam diri saya, saya selalu menjaga ucapan- ucapan kasar agar jangan sampai keluar dari mulut saya, dan memang saya menjaganya untuk tidak mengeluarkan kata- kata hinaan terhadap mereka.. tapi bukankah sama saja bila dalam hati saya membenarkan kata- kata hina itu?? Saya benar- benar malu.

Saya mengenal baik PM, dia banyak menolong saya, dan saya yakin kalaupun Pak dosen berubah pikiran bukan karena PM melakukan yang tidak- tidak.. tapi karena PM memang mahir melakukan negosiasi, karena PM memang memikirkan nasib teman- teman yang lain yang juga keberatan missal ujian hari ini ditunda besok senin, karena PM memikirkan kekecewaan teman yang sudah belajar namun mendapati ujian ditunda, karena PM memang baikkkk………… Mendadak pikiran saya terisi hal- hal positif tentang dirinya.

Kalaupun memang ingin menyalahkan, otomatis yang salah ya pak dosen (maaf..). Seharusnya  kalau memang TIDAK BISA, ya TIDAK BISA!! TIDAK untuk siapapun, TIDAK untuk alasan apapun, TIDAK untuk maksud dan tujuan apapun, TIDAK untuk bla bla bla………..

Saya kemudian teringat pada teman (evan) yang saya temui sewaktu menghadiri seminar ‘KEPEMIMPINAN DAN KEBANGSAAN bersama ABURIZAL BAKRIE’. Dia bilang ‘Kalau kamu mendengar dari si B bahwa si A itu baik, jangan serta-merta percaya. Karena kita tidak pernah tau isi hati seseorang, kita tidak tahu apa maksud orang bilang demikian, bukan berprasangka yang bukan- bukan! Tapi ini justru menjauhakan kamu dari prasangka, yang kamu harus tau adalah fakta! Dekati si A kenal kepribadiannya, cari tau dari si C, D, E, F, G, H, sampai Z sekalipun. Jangan BERPRASANGKA!!’

Untuk itu, saya harus mencaritau dari si PM, bukan sekedar mencaritau, tapi juga MEMINTA MAAF.

-Saat berada di bis menuju Kertosono-

Saya mengambil Hp saya, kemudian mengirim sms pada PM, berikut adalah obrolan kami (mungkin dengan sedikit perubahan, karena saya lupa sms yang saya kirim ke PM, tapi kalau sms PM ke saya masih saya simpan di inbox hape saya.)

Saya       :😦 Beb..

PM         : Ada apa beb?

Saya       : Maaf, tadi sempet sebel sama km beb..

PM         : Loh iyata? Kapan? Km emg sebel knpa beb?

Saya       : Tadi pagi, gara- gara kamu ngrubah jadwal seenaknya. Tapi sekarang malah sadar, n mau ngucapin terimakasih banyak. Coba kalo ujiannya ditunda, aku lak belajar 3 mata kuliah dalam sehari. Maaf ya.. L

PM         : Loh..km trnyata jg kena omongan ank2 ya beb? Aku sumpah demi ALLAH bukan aku yang ganti jadwal.. aku dtg tb2 dikasihtau ama mas ramdis kalo ujiannya jam ke 9 -10.. aku juga gagtau kenapa , aku ama temen2ku yang dituduhkayak gitu.

Saya       : lah? Iya ta?pak ****** (pak dosen, red) sendiri yang bilang gitu kata teman2.

PM         : Loh beb.. Pak ****** (pak dosen, red) bilang kayak gitu?

Saya       : Wah kurang tau juuga aku, tapi temen2 bilang bliau ngrubah jadwal karena kamu dan teman2.

PM         : wawawa, kayaknya initinya pak ****** yang salah nih. aKU tadi tuh baru nyampe beb, terus dikasihtau *** (TK, salahsatu teman se geng PM, red)  kalo ujiannya diganti senin, terus pas aq duduk2 dibawah tangga ada mas Ramdis. Mas e bilang kalo ujiannya jam ke 9 – 10. Nah biz gitu pak ****** lewat, aku ama anak2 tanya ke pak nya, pak nya jawab jam ke 9 – 10 gt beb.. aku malah heran knp anak2 ngilokno aku ama temen2ku sih?

Saya       : Ya kan mereka gtw beb, termasuk aku juga

PM         :Makanya tadi **** (TY, red) buat status yang gag enak.. terus anak2 banyak yang sewot ke aku.. padahal aku gagtau apa- apa.. gitu mereka gag mau ngomong ato minta kejelasan dr aku?

Saya       : coba klarifikasi aja beb, kan mereka gag tau.

PM         : Mau klarifikasi ke sapa yank? Ada yang mau percaya?

Saya       : yaitu dia beb.. moga2 banyak yang percya, abis pak dosen gitu sii. Terus banyak juga anak2 yang gag ngerti.Sabar yaa..

PM         :G gitunya beb, kamu tau **** (TY, red) bikin status dif b, dy ngilokno kalo gengku per*k!! knapa sih anak2 gag pnh mau konfirmasi ato seenggaknya nanya dulu ke aku n temen2ku ini, mereka lsg aja nyimpulin sendiri..

Saya       : komen aja beb distatus ntu. Mereka kan gag tau, aku juga malu tadi sampe temen2 n aku juga nglakuin kayak gitu. Maaf yaa.. L

PM         : Kata *** (TK, red) udah di hapus beb statusnya **** (TY, red). Sumpah beb gag enak banget kalo harus terus2an berantem kayak gini.

Saya       : iyaa beb.. gag enak banget. Apalagi Cuma gara2 salahpaham gini loohh.. hyuuuff.. harusnya tadi aku gag gitu. Maaf yaa.. L

PM         :aku malah gtw, kalo km td tnyata jg ikutan sebel. Aku kan gag pernah nganggeb jelek ke kamu, jd ya kupikir km tadi yo biasa ae beb.

Saya       : iyaa beb.. gagtau tadi aku mesti gimana, jadi akhirnya ikutan sebel aja.

PM         : kalo aku jadi kamu, aku bakal konfirmasi dulu, bener gag crita yang didenger itu. Hehe

Saya       : harusnya yaa gitu tadi aku beb. Maaf ya..😦

PM         :hehe.. semua udah berlalu beb. Aku kan selalu nganggep km sahabat tbaikku koq J

Saya       : waahh yaa beb.. makasih yaaa..

PM         :Iya beb.. jadi kalo ada apa2, mending Tanya dulu ke aku ya, biar gag ada salah paham lagi diantara kita. hoho

Saya       : iyaa beb, kayaknya ada banyak yang berusaha meisahkan kita. hahaha

PM         :haha.. tumbuhin rasa saling percaya aja satu sama lain beb. Insya Allag hubungan kita akan tetep fine terus. ok..

Selama sms an sama PM, saya menjadi membuka mata lebar- lebar, seolah ada kata- kata yang ditamparkan pada satu bagian di hati saya ‘JANGAN BERPRASANGKA’. Oleh karenanya, terlepas dari cerita versi siapa yang benar, saya tidak ingin lagi menuduh yang bukan2.

-Pagi, Sabtu 30 April 2011-

‘Cari tau nomor mas ramdis ahh..’.. Setelah mengirim beberapa sms ke no yang saya duga tau berapa no hape mas ramdis. Ternyata nihil hasilnya. Malah saya mendapat sms dari seorang teman kalo yang melobi adalah seseorang bernama AWAL. Nah loo??? Adalagi tersangka baru dalam kasus ini.. Dan saya tetap ingin pada pendirian saya, untuk TIDAK BERPRASANGKA.

Ahh.. sudah lelah saya. Lega juga, sudah cerita. J

__berakhir^^__

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s