sepotong cerita erupsi Kelud

14 Februari ini banyak yang spesial. Salah satunya, tentu yang sudah banyak orang tahu, meletusnya gunung Kelud.😦 Sedih, lihat beritanya di TV.

Semalam saya kecapekan, tertidur dari jam 11 setelah belajar bareng Madina. Tengah malam, Ibu Bapak saya cerita kalau Gunung Kelud barusan meletus. Saya masih setengah bangun, antara sadar dan tidak. Jam 3 an sampai pagi, saya sering bangun karena susah bernafas. Tapi akhirnya saya tetap benar- benar bangun di siang hari. Hehehe.. Kan sudah saya bilang, saya kecapekan.

Lihat kolam ikan sudah ditutup sama ibu, katanya abu vulkanik dari Kelud bikin ikannya pada gak bisa bernafas. Lanjut, saya lihat kebun belakang rumah, biasanya pada banyak burung nyanyi, tapi udah gak ada. Daun- daun yang biasanya segar jadi putih ketutup abu. Ini benar- benar yang pertama buat saya, ada takjub, dan seketika teringat betapa besar Kuasa Tuhan.

Debu yang beterbangan sedikit mengganggu pernafasan, hawanya pengap, mendung tebal menggantung di langit. Saya nyalain 2 kipas angin sekaligus, tapi tetap tidak mempan. Tepat adzan dhuhur, gerimis datang, Tuhan mengirim air buat membersihkan udara. Langsung berasa segarnya.🙂 Alhamdulillah…

Selesai Jum’atan, gemuruhnya Kelud kedengeran sampai rumah. Vandim dan Tio yang kebetulan di rumah udah pada heboh ditelponin Ibu Bapaknya. Gak lama, abu datang lagi barengan sama angin kencang banget. Habis itu turun hujan deres plus angin. Serem pokoknya. Saya gak kebayang bagaimana keadaan Kelud dan sekitarnya kalau di tempat saya saja sampai segitunya.

Sampai malam ini, disini aman. Semoga Kelud sudah tenang. Aminn..

Diantara seluruh kejadian hari ini terselip juga cerita tentang hape saya yang menjadi rame pengunjung. Hoho.. Biasanya sepi kayak kuburan *curhat. Siang- siang ada telpon dari teman, tanya saya dan keluarga apa kabar. Pasalnya, di tempatnya abu begitu pekat, jadi dia pikir saya kena dampak yang lebih parah. Alhamdulillah tidak, Kertosono aman. Berikutnya, disusul juga teman kuliah yang sms tanya kabar saya mengungsi atau bagaimana. Senang ada yang ingat saya ada disini, baru tahu ternyata banyak yang masih peduli. *lupakan yang tidak

Dan… Cerita hari ini saya sudahin dulu yaa. Saya mau nonton yang terpilih ke babak spekta Indonesian Idol. Hoho.. Doakan Devirzha terpilih yaa.. Idola saya tuh!

Bye

*kameranya sedang dibawa Adek, jadi gak ada fotonya.

17 thoughts on “sepotong cerita erupsi Kelud

  1. waaaa kertosono??
    saya ngelewatin terus tuh dulu tiap weekend. jaman masih tinggal di Jombang.
    disini aja tebel banget, jd gak heran kalo pd nanyain yg lebih deket sana.

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s