My Prewedding Story [H – 66]

Hari ini, Selasa (16/02), kekasih mendadak telpon siang- siang.πŸ˜€ Cerita panjang lebar, baru sampai rumah, habis dari KUA.

Mas : aku keluar KUA, terus perasaan kok gak enak. Tak lihat berkasnya, eh namamu salah ketik.
Saya : salah ketik jadi ***** ? (nama mbaknya yg dulu)
M : (ketawa) nggak gitu. ‘Dyyah’ nya itu jadi ‘diah’
S : (ketawa)
M : nah, pas sampe rumah tak cek lagi, tanggalnya keliru. Tahunnya masih 2015, dek. Lah aku moh kalau balik lagi. Dan bla bla bla (ngomel)

Kasian si mas, bolak balik kelurahan – KUA karena salah

nomer surat, foto ketinggalan, dan seterusnya. Hehe. Beberapa hari kedepan, giliran saya yang keluar masuk KUA. Jadi nggak sabar!

Keinget akhir Januari lalu, setelah tanggalnya pasti 22 April, kekasih ngasih tahu buat ngirimin scan ijazah, KTP, KK, dan akte. Saya bongkar- bongkar lemari buat nyari ijazah. Di mapnya nggak ada, habis buat lamaran kerja entah saya taruh mana.

Beberapa jam si mas ceramah panjang lebar tentang pentingnya ijazah.πŸ˜€ Sampai akhirnya, ketemu juga! Ijazah di tangan, KTP yang nggak ada. Hehehe.. makin panjang lagi kekasih ceramahnya. ‘Lah kok ceroboh banget to kamu, dek!’

Empat hari kemudian, KTP ketemu di dalam STNK motor yang bulan sebelumnya saya perpanjang. Yyah.. akhirnya, 7 Februari semua dokumen lengkap diterima kekasih.

Hari- hari kok rasanya cepat sekali. Kemarin, habis fitting baju! Wew.. bajunya bagus banget. Sesuai seperti yang saya bayangkan. Tadinya, pengen tidak usah terlalu mewah, sewa baju saja. Tapi, salah satu teman ibuk bilang begini, “nanti mbak, rumah tangga pasti ada bertengkarnya, pasti! Nah, pas kelihatannya sampean capek, nggak kuat bertahan, kan enak kalau ada baju pas nikah dulu, dipake lagi. Aku juga gitu, kalau pas bertengkar, kain yang dulu buat jarik (bawahannya kebaya) itu tak pake selimut. Terus jadi keinget manten baru dulu.” Yyah.. saya pikir, boleh juga.πŸ˜€

image

Jas kekasih dan baju keluarga inti masih proses pembuatan. Nggak enak juga sama ibuk, yang sepertinya dalam waktu dekat kesini lagi buat ngukur baju.😦 tapi apa daya..

Besok rencana mau nyari buat dekor. Sambil nganter Dek Fifi kejuaraan di Kediri.πŸ˜€ yyah.. semoga saja ada yang sesuai.

*post terjadwal tentang persiapan pernikahan. Sengaja di publish setiap hari setelah hari H.πŸ™‚

4 thoughts on “My Prewedding Story [H – 66]

  1. Tutuuss aku belum sempat ucapin selamat, soalnya kapan hari itu pas habis tutus akad apa ya, anak2 ngeshare foto tutus di grup line, tapi tutus kan gak di grup, hehe. Selamat ya tuss, semoga dilimpahi kebahagiaan yg banyak, dan semoga keluarga baru tutus memberi manfaat yg banyakπŸ˜€

    Btw ternyata persiapannya banyak ya, haha

    • Hehehe. iyyaa septia, terimakasih banyaak.
      Ammiinn… semoga doa doa baik kembali ke Septi, segera dipertemukan jodohnya dan lancar semua urusannya.
      Hihi.. buuanyaak banget. Aku ngurus h-dua bulan aja kata periasnya ke-ndadak en. Banyak yang kelewatan, lah baru pesan undangan aja h-10 an. Repot lah.. perlu disiapin bener2.

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s