Kue Tart

Dua atau tiga hari lalu, saya ribet nyari kue tart untuk Dek Fifi yang ulang tahun hari ini. Barangkali kebiasaan deadliner ini turun temurun dari keluarga. Hehe. Lah, H-2 nyari toko kue yang bisa buat sesuai tema yang kami minta : bulutangkis. Sussah! Sudah keliling Kertosono nggak ada yang bisa.

Awalnya coba nghubungin teman di Kediri, ternyata full booked sampai tanggal 16 November. Lanjut ke temannya sepupu di Jombang, ternyata disana bisanya pakai krim, bukan fondant. Beda antara dua pemanis kue itu baru saya tahu pas nulis ini.πŸ˜€ [Cerita lanjutan tentang ultahnya mungkin besok, kalau ingat.]

Tapi tapi tapi, pengalaman ini masih belum seberapa dibandingkan pesan kue tart buat nikahan. Saya ingat, waktu itu jam 3 pagi kebangun karena hujan deras.. Turun dari kamar menuju ke depan, tempat semua dekorasi pernikahan sudah disusun.

Ibuk nggak bisa tidur masih terjaga di depan pelaminan. Kami ngobrol sebentar terus tiba- tiba melihat meja kecil di ujung taman buatan, saya bilang, “Bund, sudah pesan kue tart belum ya?”

Ibuk dengan santainya, “lah iya mbak, kok nggak kepikiran. Saman sms Ummah untuk pesan kue.” *Whaatt?

ummah

Ummah yang paling sibuk di nikahan saya sampai nggak ada sama sekali foto bareng kami.😦

Ummah banyak punya peran di persiapan resepsi nikah, termasuk menasehati agarΒ akad dan resepsi di rumah dan buat baju nikah untuk kenang- kenangan (My Prewedding Story [H – 66]). Beliau juga menyusun rundown acara termasuk mengkoordinir semua panitia sampai juru parkir. Semua- semuanya lah. Bahkan, beliau dan Abbah yang menentukan tanggalnya.:) Sudah seperti Ibu sendiri.

Nah, di detik- detik terakhir masih pula direpotkan untuk memesankan kue.πŸ˜† Kebetulan rumah bagian depan beliau disewa toko roti, jadi kalau mau pesan gampang. Hehe. Tapi tentu saja ini nggak boleh banget dicontoh! Apalagi untuk peristiwa yang seumur hidup hanya sekali.

Kue seadanya itu siap jam 11 siang. Resepsi saya mulai jam 1. Meskipun lancar semuanya, namanya dadakan tentu saja nggak bisa semaksimal yang dengan persiapan. Waktu mau foto motong kue misalnya, kami ngirisnya pakai entong (sendok nasi) yang dilapisi plastik. Hihihi.

img_3575-copy

pinter banget tukang foto ngambil gambar nggak kelihatan entongnyaπŸ˜€

Pengalaman dag dig dug nya memesan sesuatu dadakan juga terjadi dengan undangan. Ceritanya sudah ditulis dan bisa dibaca disini: My Prewedding Story [H – 10]

Ada teman- teman yang punya kebiasaan menunda- nunda sama parahnya? Dan apa pengalaman yang paling berkesan? Hehe.

28 thoughts on “Kue Tart

  1. Aahilaah foto terakhinya, bikin mendung :’)
    Alhamdulillah yang pentin lancar ya mba meskipun banyak yang last minutes banget. Romantis lah pokoknya foto terakhir itu.

    Btw si Ummah itu tokoh penting dibalik layar, tak terlihat tapi terasa sangat jasanya. Seperti pilot, take off dan landing tak bertemu. Cuma suara dan jasanya aja hahaha

    Dan gausah nyindir soal deadliner ya mbaa, gue berasa banget nih hahahaha.

  2. Pasti dag-dig-dug der lah mencari pesanan yang Suai tema pas udah mau hari H. Seminggu sebelum hari H aja sulitnya minta ampun mbak, apalagi minus 2. Aku yang baca kok jadi deg degan takut gak dapat ya? Gimana kelanjutannya si kue tart bulutangkisnya mbak?

    • Iyya lah mbak, memang ini keluarga sukanya deg- degan terus- terusan. hehe. jadi apa- apa mepet- mepet deadline, berharap ada keajaiban.
      alhamdulillah dapat mbak.πŸ™‚

  3. mbaa.. samaaa.. hahahah
    akupun baru inget belum pesen kue nikahan ya malem sebelum hari H, akhirnya dibuatin sama tetangga.. :)))

    tapi itu kocak banget sih mbaaa motongnya pake centong nasii.. kreatip yah.. :))

    • Terimakaasssiihh mbak… 😊nanti disampaikan..
      Bisa milih2 begitu ya mbak. Mungkin tahap pertaama ngilangin sifat deadliner dg niatan tdk ingin membuat org lain kecewa atau repot begitu ya mbak… hehe

^^Siilahkan berKomentar.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s