My Prewedding Story [H – 1]

Wew.. hari- hari berlarian. Besok adalah hari dimana saya melepas masa lajang. Perasaan saya gak keruan. Barangkali menulis bisa membuat pikiran saya tenang.:)

Selasa (19/04) saya pulang kecapekan dan sudah nggak sempat nulis. Seharian ngajar dari pagi, malamnya ke Pak Abdullah (guru SMP) sowan sekaligus ngirim undangan. Hihihi. Saya dulu nggak sempat mikir akan ngundang guru karena malu, tapi ini pesanan Pak Abdullaj : ya diundang to mbak, malah seneng ketemu muridnya sudah gede, sukses, berarti gurunya berhasil. Llah…

Rabu, murid sudah saya liburkan, maju sehari dari rencana awal. Apa pasal? Rumah saya hari itu harus dikosongkan, mumpung masih ada tukang. Seharian saya ke kediri, ke natasha dan keliling beli- beli kebutuhan yang kurang.

Malamnya, Continue reading

My Prewedding Story [H – 4]

Hari yang melelahkan… begini ternyata persiapannya mau menikah. Hehe.

Senin (18/04) pagi, berangkat ke tempat jahit untuk fitting bajunya ibuk. Baguss. Sudah jadi 80%, bagus banget! Jam 12 siangnya saya balik lagi untuk nganter mak dan dek fifi ngukur. Mbak Sesylia sudah bersedia, paling lambat Jumat jadi. Ini bener- bener mepet.😀

Nah, baju saya sudah dibawa pulang. Eh, pas dicoba lagi, nggak muat! Padahal itu belum pakai manset. Hehe. Entah ibuk saya yang kurang bisa benerin resletingnya apa saya bertambah lebar.😆 semoga aja pas harinya itu bisa bagus dipakai. Amin.

Ohya, sepatu sudah jadi. Bagus bangett.. sesuai sama baju saya, sesuai juga sama keinginan saya. Di prosesi itu saya turun dari lantai 2, cukup mencemaskan, apalagi dengan sepatu tinggi. Jadi, kemarin saya coba jalan pakai sepatunya, Alhamdulillah nyaman. Tapi ya nggak tahu juga, kalau dengan sepatu dan baju nya yang berekor puanjang dan

Continue reading

My Prewedding Story [H – 5]

Undangan sudah di tangan hari ini. Dan sekarang, pas saya nulis ini (jam 12 malam), masih repot milihin siapa yang diundang dan yang tidak. Dari jatah 200 undangan, sudah terisi 130 nama.

Sejak pagi, jadwal mengajar penuh. Malamnya, juga masih ngajar, padahal ada rapat panitia nikahan. Hihihi.

Sengaja nggak banyak yang diundang daripada bikin makin ribet pas bahas acara. Acaranya ditambahin lagi dan yyah.. padat sejak kamis. Hoho.

Kamis jam 6 pagi ada
Continue reading

My Prewedding Story [H – 6]

Ffiiuuhh…

Kamis (14/04) sore, kekasih ngomel karena antri di Natasha, beli buat seserahan. “Lama banget, Dek. Aku antrinya sambil malu loh. Masa cowok ke Natasha, ntar dikira aku yang beli dek.” Saya ketawa aja. Salah sendiri, sebelum- sebelumnya nitip ke saya nggak mau.😀

Malamnya, undangan kekasih sudah jadi. Jumat langsung semua dibagikan, hehe. Berarti jadi beneran ini saya menikahnya.😀

image

Hari ini, Sabtu (16/04) giliran undangan saya yang sudah siap.😀 Meskipun baru soft copy, besok bisa jadi bentuk aslinya. Tapi…
Continue reading

My Prewedding Story [H – 10]

Wuuhh.. loncatnya jauh sekali, bukan karena lupa nggak nulis, tapi ya memang tidak ada persiapan apa- apa. Hehe.. sudah ada di post sebelum menikah tentang sakitnya bapak dan kerjaan.

Apa kabar terbarunya?

Setelah nganter bapak terapi, ngunjungi salon buat nglengkapin dp dan fitting. Yaah.. ternyata dibonusin satu baju ganti warna fanta. Wew.. nggak nyangka.😀 Ibuk salonnya juga beberapa hari sebelumnya sudah ke rumah, nge-cek tempatnya dekor.

Undangan akhirnya naik cetak. Rencana mau pesan di langganan, tapi ternyata baru bisa jadi tanggal 22. Haha.. yang benar sajaa.😀 Pindah pesan ke

Continue reading

My Prewedding Story [H – 46]

Saya agak sibuk mikir kelas 12 yang sebentar lagi UN, jadi persiapan menikah agak terbengkalai. Lagipula, sejauh ini sudah siap 50% kok, itupun semua sudah ditangani dan bisa jadi 100% kalau dilunasin.😀 Ohya, tinggal undangan aja yang belum.

Hmm.. kemarin saya cerita nyari- nyari kain buat jasnya si mas. Sudah ubek- ubek toko di Jombang nggak nemu. Jumat (4/3), saya dan ibuk nyari di Warujayeng. Nggak ada! Lanjut ke Kediri, ada berjajar toko kain, tapi masih nggak cocok. Beruntung, ketemu tukang parkir yang ngasih tahu di dekat situ ada Toko Kain Istana. Disitu lengkap, ada semua warna dan bagus. Saya naksir sama yang abu- abu mengkilat, semacam silver tapi lebih tua.

Sekarang kainnya sudah di penjahit. Rencananya, Sabtu kemarin kekasih mau diukur, tapi dianya nggak bisa kesini. Ibuk ada beberapa acara kondangan, siapa lagi yang bisa nganter kalau bukan si mas? Hehe.. yasudah, nggak masalah.😀 jadi ada waktu lebih ngurusin kelas 12.

Jadi, ada kabar baru dari Continue reading